Aksi Terorisme di Indonesia alami penurunan

by -136 Views
aksi terorisme

REDAKTUR.ID – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol. Rycko Amelza Dahniel menyebut tren serangan aksi terorisme di Indonesia mengalami penurunan.

“Upaya pencegahan dan penanggulangan ekstremisme berbasis kekerasan menunjukkan tren positif dengan menurunnya angka serangan teror dari tahun ke tahun di Indonesia,” ujar Komjen Pol. Rycko, Rabu (5/7/23).

Dinukil dari I-KHub BNPT Counter Terrorism and Violent Extremism Outlook, jumlah keseluruhan serangan teror di Tanah Air sejak 2018 hingga 2022 adalah 49 kali.

Pada 2018, tercatat serangan teror terjadi sebanyak 19 kali, lalu 11 kali pada 2019 dan 2020, enam kali pada 2021, dan dua kali pada 2022.

Kendati begitu, Rycko mengatakan tren penurunan tersebut bagaikan teori gunung es. “Situasi ini sesungguhnya adalah keadaan yang terlihat dan muncul di permukaan saja,” ucap Komjen Pol. Rycko.

Oleh karena itu, Kepala BNPT meminta seluruh pihak tidak berpuas diri dan tetap waspada, terlebih terhadap gerakan terorisme yang menyusup ke kehidupan warga.

“Kelompok ini mulai mengubah pendekatannya, dari hard menjadi soft approach, dari strategi bullet menjadi ballot,” ujar Komjen Pol. Rycko.

Lebih lanjut, Komjen Pol. Rycko mengatakan kesadaran publik dan sinergisitas antarpihak penting untuk dibangun sebagai upaya menghadapi ekstremisme berbasis kekerasan yang mengarah pada terorisme.

“Kita tidak bisa hadapi paham ekstremisme berbasis kekerasan ini secara sendiri,” imbuh Komjen Pol. Rycko.

banner 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.